Sunday, April 19, 2015

Welcome Oyaaaaang






Yeaaaay.... hari ini eykeh seneng bangetttt.
Akhirnyaaaa punya OTANG. Yeay!!!
Apa sih otang itu?
Otang alias Oven Tangkring. Yaitu oven yang ditaro diatas kompor. Duuuhhh... segitu senengnya punya otang? Banget nget ngetttt. Hihihi.
Selama ini gw kalo baking kan pake otrik ya alias Oven Listrik. Pernah juga minjem sekali-kali otang punya mama. Iyeeesh... bener banget, walo suka baking tapi eykeh blom punya otang.

Jadi ceritanya tuh gw pengeeeen bikin cake yang di otang. Selama ini kalo baking kok hasilnya ngga memuaskan. Ditambah lagi ada costumer yang minta dibuatin birthday cake tapi basecakenya bukan brownies kukus. Dia maunya brownies panggang.
Duh... kalo soal math sih iya gw gampang deh nyerah tapi kalo buat baking... pantang ah nyerah. Gw harus menaklukan!!! #tekad

Nah... pas menjelang ultah gw 3 April kemaren gw sounding ke Andri "Pi... nanti kalo aku ultah... jangan beliin cake atau apapun yah... mi minta dibeliin OTANG ajah, oke... ".
Dan Andri pun setuju.
Dan saya pun senang syekaliiihh. Hihihihihi.

Tapi ternyata kita belum sempet beli di tanggal itu. Ada aja halangannya. Baru hari ini deh kita beli.
Tadinya gw mau sekalian beli klakat. Tapi dasarnya emang itu nazar kali yah... gw ngomong kan kalo brownies gw udah laku 100box baru gw akan beli klakat. Ehhh bener aja... sekarang kan brownies gw baru laku kurleb 90box, nah tadi gw muter-muter pasar cari klakat ngga ketemu booook.. itu pasar tradisional Pasar Lama Chinatown gw susurin... ngga ada:(
Ditoko yg biasanya ada ehhhh lagi abis.
Toko satu lagi ehhh tutup.
Yowes gpp yah... nanti kalo udah sesuai janji... inshaAllah itu klakat banyak tersedia, aamiin aamiin.

Nah tadi kita beli di tempat langganan kita kalo beli perkakas alat rumahtangga atau peralatan dapur. Nama tokonya Sinar Baru lokasinya di Jl. Baharuddin, persis di samping toko roti 'Purimas 3'. Gw suka banget belanja disini karena pake stiker harga. Jadi ngga pake tawar-tawaran. Dan biasanya nanti di diskon lhoo. Trus yah kan gw kalo mau beli sesuatu kebiasaan pasti gw googling dulu tuh pasarannya berapa. Naaah... dsni pastiiii jatohnya lebih murah deh. Entah udah berapa alat dapur yang gw beli disini. Dari barang pecah belah macam toples, mug, termos, piring-piring, gelas, chopper, aaah banyak lah pokoknya. Dan selalu puas sama pelayanannya. Bapak-bapak nya baik-baik. Yang bantuin milih belanjaan baik, yang dikasir apalagi, baik banget. Ramah, sabar, penuh senyum daaaaan Suka kasih diskon! #penting hahaha. Ibu-ibu tuh walo cuma dikasi diskon 10rb tuh giraaaaang banget. Lol.

Nah tadi kan ceritanya gw udah pilih oven hock no.3. Memang gw ngincer yang ini. Temen gw beli setahun lalu 600rb. Gw googling harga sekitar 400rb. Entah deh temen gw beli dimana.
Nah tadi gw liat harganya 475... aduuuh kok tumben lebih mahalll... oalah ternyata katanya karena dollar naik, hiksss.

Yowes gpp... gw kan udah niat yah.
Eh andri tiba-tiba dateng liat dan dia bilang...
"hah, kecil amat, mi. Tanggung banget sih. Beli lah sekalian yang besaran"
"Yah namanya juga nyoba. Ini no.3. Harganya 475rb"
"Udahlah yang besar aja. No.2. Berapa sih bedanya?".
Gw tanya. Harganya 640rb. Huwaaaaaaa nangissss deh gw. Mahal amat.
Andri said "udah. Yg gede aja".
Eeeh tiba-tiba out of nowhere ada ibu-ibu deketin kita. Dia bilang "beli sekalian yang gede aja neng. Ngga repot sama loyangnya. Tar kalo beli yang tanggung, loyang gede ngga masuk. Lagian juga barang awet ini... beli yang gede ngga rugi. Saya beli udah lama banget tuh dirumah kaya gitu"
Duileeeee si ibuuuu... ngomporinnya cihuy amaaat hahaha.
Finally... gw angkut deh si No.2
Ya ampuuuunnn asli gw bahagia bangetttttt. Akhirnya punya otang impiaaaaannn hahaha. Norak banget deh. Makasi banyak yah Andri... kamu baik banget deh. Asli gw senengnya kaya abis beli apaaaa gitu. Dulu pas beli microwave dan bahkan rumah perasaan ngga gini-gini amat. Lol. Ihhhh gemesssss sama si Oyang (nama otang gw. Kependekan dari Oven Tersayang. Eciyeeeeee).

Oya si otang dihargain sama kasirnya jadi 630rb. Alhamdulillaaaaah. Makasi banyak ya paaak. Semoga rejekinya makin lancaaaarrr jayaaa. Aamiin.

Aaaahh... saatnya kita menggauli si Oyang. Untuk awal pemakaian katanya kita harus panasin si oven sampe 3-4 kali biar hawa cat nya hilang.

Nanti eykeh review lagi yah kalo idah praktek ini itu. Yihaaaaaa

Saturday, April 18, 2015

Dadar gulung



Compliment

Ada hal-hal didunia ini yang ngga bisa diukur pake uang... salah satunya compliment dari orang yang udah menikmati hasil kaya kita. Pujian-pujian positif. Dan tanpa kita minta.
Aaahhhh... salah satu surga duniaaaa rasanya.

Kalo sol brownies gw, silakan baca sendiri ya di IG.
Tapi ada lagiiii... tadi kan gw bikin dadar gulung. Jadinya 12 pcs. Jadi gw bagi 3. Gw kirim kerumah nyokap 4pcs. Kerumah mertua 4pcs. Dan buat dirumah gw sendiri 4pcs.
Nyokap gw bilang enaaaaak... aaahhh gw bahagia banget kalo mama udah bilang enaaak. Soalnya soal makanan mama sensitif banget. Kurang apa dikit gitu pasti dikomen deh. Jd kalo mama bilang enak... ya beneran enak. Yihaaaa.. alhamdulillaaah.
Trus ade ipar gw juga bbm... katanya darlungnya enaaaak. Dia bilang 'kapan sih masakan mba idha mengecewakan kita'. So sweeeeetttt. Alhamdulillah.

Tapi sebenernya sih ya... yang keren itu yang punya resep boookk.
Apalah gw kalo ngga ada google. Ga ada yang dengan senang hati berbagi resep enak di web. Ngga akan mungkin gw bisa praktek makanan yang enak-enak.

Makanya kalo ada yg tanya resep brownies, gw dengan senang hati akan berikan. Lha wong gw aja hasil nyontek kok yaaa...
Andri juga bilang "jangan takut berkurang rejeki. Kasih aja kalo ada yang tanya".

Ada memang beberapa yang nanya... tapi tetep aja mereka pesen ke gw bukannya bikin sendiri hihihi

Thursday, April 16, 2015

Allodya Kitchen going 4 weeks

Besok hari jumat 17 April'15 tepat 4minggu eykeh jualan brownies kukus.
So far sampe hari ini udah terjual kurang lebih 80 box. Alhamdulillah.
Jumlah buat gw (yang amatiran gini) lumayan banget.
Dari seluruh testimoni... alhamdulillah 99,99% positif. Cuma ada 2 costumer yang bilang agak terlalu manis. Selebihnya bilang pas (Silakan liat di instagram aja ya pake hashtag #Allodyakitchen. Disana gw upload semua testi)
Memang setelah ada testi kemanisan, gw kurangi jumlah gulanya.
Diresep asli ditulis 225gr. Udah gw reduce sampe 200gr tapi masih dibilang agak terlalu manis, jadi akhirnya gw tetapkan 180gr sajah. Dan alhamdulillah semua puas.

Oya soal resep... gw pake resep brownies kukus basic tapi memang gw sesuaikan dengan selera gw. Yaitu gw tambahin jumlah susunya. Brownies gw nih pake susu bubuk dan susu kental manis. Trus untuk buttercreamnya kan gw buat sendiri , nah itu juga gw pake susu bubuk dan susu kental manis. Jadi emang rasanya susu banget.

Untuk gula pasir, terigu, coklat bubuk, pasta coklat, alhamdulillah juga pake bahan pilihan. Contohnya terigu, gw pake segitiga premium.
Garam, gw pake refina. Minyak goreng gw pake tropical. Yaaa gitu-gitu deh. Karena ya emang seperti itulah brownies kukus yang gw bikin untuk konsumsi sendiri selama ini (waktu blum jualan) jadi gw ngga mau mentang-mentang buat jualan lalu bahan-bahannya gw ganti dengan yg lebih murah, BIG NO NO.
Karena bahan yang kurang bagus pastilah mempengaruhi rasa.

Kemaren salah satu temen Andri bilang "kok murah banget mas".
Hehe... ya begitu lah... kalo udah nyobain brownies gw dan tau harganya segitu... rata-rata bilang kok murah, apa ngga rugi? (Selain rasa browniesnya itu sendiri yang menurut mereka enak, juga untuk keju/coklat parut diatasnya itu gw tetapkan 50gr/1 loyangnya)
Alhamdulillah eykeh ngga rugi. Ada untung. Tapi memang tipis.
Tapi menurut gw dan andri itung-itung promosi.
Kita belom pernah lho ngasi tester ke orang. Jadi semuaaaaa testi yang sampe di gw, ya memang testi jujur, mereka beli, bukan gw gratisin trus ada pesan sponsornya... hihihi.
Lagipula gw berprinsip gpp ambil untung ngga banyak tapi banyak yang beli rutin daripada untung banyak tapi yang beli cuma seminggu sekali. Ya toh? Ya toh? Salah satu Prinsip dagang orang china gw tiru.

Trus... tau sendiri kan kalo bisnis makanan tuh pasti awal-awalnya ngasi gratisan/tester kemana-mana. Promosi sana sini.
Harusnya emang gitu. Tapi gw belom sempet.
Selain soal waktu, gw juga blom siap karena perlatan yang gw pake masih skala rumah tangga semua.
Modal gw jualan jujur aja ngga ada, selain bahan-bahan.
Kukusan, loyang, mixer semua emang udah ada dirumah.
Jadi misal kaya kemaren tiba-tiba ada pesenan 12 loyang... ya gw bolak balik aja tuh bikin 6x. Karena bowl mixer dan kukusan gw cuma muat buat adonan 2 loyang.
Kalo gw punya klakat kan sekali ngukus bisa 4 loyang bahkan lebih.
Memang rencananya, kalo pesanan brownies gw udah 100 loyang, gw akan beli klakat. Dan gw pengen banget punya mixer oxone OX-855. Lumayan bisa ngocok adonan 4 loyang sekaligus. Kombinasi mixer itu dan klakat nanti bisa hemat listrik hemat tenaga hemat gas.
Sebenernya mupeeeeng liat kitchen-aid atau Bosch... tapi waduuuhhhh tar duluuuu kali yaaah. Belom kuat eykeeehhhh.

Hhhmmm cerita apa lagi ya...
Oya Allodya Kitchen udah punya reseller lho... iiissshhhh belagu bener.
Ini temen gw dan ade ipar gw yang maksa lho ya bukan gw yang minta. Tar deh gw screenshot bbm nya.
Gw berkali-kali bilang gw ga buka reseller. Secara kalo ada reseller berarti gw mesti disc harga dong ke resellernya. Lhaaa gw aja ambil untung udah ngga banyak masa ini mesti gw disc lagi.... yang ada nanti gw cuma dapet capek doang kan.
Akhirnya mereka setuju ngambil di gw dengan harga asli. Dan mereka jual sesuai harga yang mereka tetapkan. Memang sih gw liat di online ada yang jual brownies kaya gw, resepnya hampir sama kok... tp tetep lebih spesial gw yah (kan gw pakein extra susu dan topping melimpah) dijual 40-45ribu rupiah. Lebih murah gw kemana-mana. Jd misal reseller gw jual 40rb ya ngga mahal dong ya. Apalagi dengan kualitas Allodya Kitchen. Ehmmmm.
So far selama seminggu ini reseller gw bisa jual 6 loyang. Alhamdulillah yaaa. Semoga bisnis kita lancar dan berkahhhh.... aamiin.

Hhhmmm... alhamdulillah gw bersyukur banget dengan semua ini.
Dengan kegiatan baru gw ini. Yang bener-bener ngga pernah gw prediksi sebelumnya. Alhamdulillah.
Alhamdulillah andri juga mendukung. Anak-anak juga kasih restu. Pun orangtua gw. Ade gw. Semua alhamdulillah mendukung dan mendoakan. Ini bener-bener priceless. Dukungan keluarga buat gw bener-bener pondasi kuat. Ngga mungkin gw maju selangkah kalo keluarga ngga kasih restu. Gw percaya banget dengan kekuatan doa suami, anak dan tentu aja orangtua. Manjurrrr semanjur-manjurnya.

Makanya gw jalani bisnis ini dengan sangat senang hati. Senang hati selain karena keluarga mendukung, juga karena gw emang cintaaaaaa sama brownies kukus.
Bukan cuma pas makannya (sekarang sih gw udah jarang makan walau gw sering bikin) tapi saat proses membuatnya pun sangat gw cintai.
Saat-saat timbang bahan-bahan, ngemixer, ngukus, dekor-dekor, masukin dalam kemasan... itu udah kaya ritual buat gw. Bikin hati gw senang. Nyaman. Entah apa namanya. Yang jelas gw sangat sangat menikmati saat itu. Makanya alhamdulillah ngga terasa lelah. Walo keringat bercucuran dan mulut ngga sempet ngomong (gw kalo lagi bekerja ngga bisa diajak ngomong) tapi ngga ada perasaan lelah atau capek. Yang ada alhamdulillah bahagiaaaa banget. Gw juga aneh.
Makanya gw merasa gw bersyukur banget... apa yang gw cintai bisa dirasakan juga hasilnya sama orang banyak. Para costumer Allodya Kitchen.
Yang jelas... alhamdulillah gw sangat mencintai pekerjaan ini.
Makanya walo gw ngga ambil untung banyak, ngga masalah. Ada hal lain yang ngga bisa terukur dengan uang. Yaitu kebahagiaan mereka yang udah makan brownies gw dan memberikan testimoni tanpa gw minta. Itu bener-bener lebih dari sekedar untung banyak.

Gw berharap siapapun yang makan brownies gw semoga Allah memberikan banyak keberkahan dalam hidupnya dan semoga mereka selalu sehat, aamiinnnnn.

Can i get an amen from you?

Wednesday, April 15, 2015

Love

Ini yang ngomong bukan gw lho yaaa...

Love You, Pi

Disclaimer:
Di post ini saya akan memuji-muji suami saya. Kalo ngga suka... kindly please skip aja page ini yah daripada situ misuh-misuh sendiri :)

Jujur gw suka terharu kalo ngeliat Andri dengan senang hati mau nganterin gw ke pasar, atau ke ruko Toko bahan kue, yang mana kan tempatnya sumpek, ibu-ibu semua, itemnya ngga ada yang familiar sama dia, wong gw aja kalo emang ngga ada perlunya aja males.
Dan yang paling keren adalah saat gw keabisan bahan kue yang cuma bbrp item dan dia nawarin 'aku aja mi yang ke Vivi sendiri'. Dan ini udah sering terjadi belakangan ini.
Menurut gw.... itu salah satu hal tersexy. So so so so sweeeeeeeeettt. Kalah lah itu para lelaki yang ngasi bunga lah coklat lah apalah... nothiiiing compare deh.
Secara ya bok... di vivi itu perasaan gw ngga ada pembeli lelaki. Ada sih lelaki disana tapi itu adl engkoh yang punya toko dan pramuniaga (itupun kayaknya cuma 2. Pramuniaga lain ya pere). Dan Andri.... dengan tampang yang duhhhh sangar abis kan tuh... dengan senang hati bantu istrinya belanja disana. OMG. Daaaannn... bukan gw yang nyuruh lho ya.. tapi diaaaaa yang nawarin. Double double OMG. Duh gw jadi terharu.

Selain urusan belanja... Andri juga bagian delivery. Khusus bandara sih ga usah ditanya lha ya. Dalam kota tangerang juga dengan senang hati Andri antar.
Di BBM juga dia aktif juga ganti pp dengan brownies gw.
Pokoknya Andri bener-bener bukan cuma suami gw tapi rekan kerja gw yang bisa diandalkan. Banget.

Ngga ada tuh sama sekali dia malu 'jualan kue' yang notabene urusan perempuan.

Alhamdulillah ya Allah.
Bener-bener karunia Allah.

Jalan Allah tuh rahasia banget yah.
Jadi nih.. sejak Januari kan departemen Andri sekarang (IT) dinas kerjanya shift2an. Otomatis banyak waktu dirumah.
Eh ndilalah nya... tiba-tiba aja Maret gw ada side job brownies ini. Jadi kalo butuh bahan kue tiba-tiba habis.. ngga perlu nunggu wiken untuk belanja.
Dan untuk delivery juga fleksible.
MashaAllah

Inti dari tulisan diatas:
Alhamdulillah Ya Allah....
Allahu Akbar.

Tuesday, April 7, 2015

Di IG aja yah

Banyak banget tulisan mangkrak.
Semua cuma berakhir di draft.
Gpp toh nanti kalo 5th lagi gw baca... gw tetap tau jalan cerita detailnya hihi.

Oya buat yang mau tau brownies gw. Silakan buka instagram gw aja ya bok... di 'thirdaprilia'. Lebih jelas deh disitu. Males juga gw jabarin detail. Lebih baik foto aja yang bercerita... hehhe. Lebih jadi bukti gitu lhoooo.