Sunday, June 4, 2017

Monday, February 27, 2017

Wednesday, February 8, 2017

Cerita Muka

Kalo sebelumnya gw cerita soal rambut, sekarang mau ceriita soal muka.
Kulit wajah gw berminyak, jadi masalah jerawat udh khatam deh. Untungnya seiring umur gw lewat dari 30 ilang sendiri, kalopun ada juga jaraaaang. Alhamdulillah. Muka tanpa jerawat itu anugerah banget buat gw. Inget dl gimana stressnya ngadepin jerawat dan doa siang malem supaya Tuhan hilangin jerawat gw huhuhuuu.
Ada satu cerita, yang buat gw ngga lucu sama sekali (pd saat itu) tapi pas sampe rumah dan gw cerita ke sahabat gw, dia malah ngakak guling2. Ih jahatnya kamuuu hiks.
Jadi dulu gw pernah jerawatan parah bok. Semuka. SE MU KA. ada jerawat kecil, besar, beruntusan. Arrggghhh.
Nah suatu saat gw balik dari kampus, pas gw mau turun bis, gw bilang dong sama keneknya. 'Bang, pintu 2 ya'
Kenek: " ya neng.... (silence.... Lalu pas gw ngelangkah mau keluar bis dia tetiba ngomong) JERAWATNYA IKUT TURUN NENG???"

SUMPAH
SUMPAH
SUMPAH

Saat itu gw rasanya mau nangis 😢 😢 😢 😢 😢
Gw dieeem aja di angkot (abis turun bis gw nyambung naek angkot) gw shock bok. Hahaha. Gilak yah... Ada orang jujur banget. Iya gw tau gw jerawatan, iya gw tauuuuu, tapi plis dong jangan jadi bahan candaaan. Itu entah gw yang sensi pms atau emang dulu gw sensian atau apalah gw ga ngerti yang pasti gw bengong.
Sampe rumah gw ganti baju trus loncat kedepan rumah, kerumah sahabat gw dan gw cerita kejadiannya. Dan dia NGAKAK SE NGAKAK NGAKAKNYA
KAMU JAHARAAAAAAAAAA...!!!!!
Yah begitulah,... Karena punya pengalaman ga enak soal jerawat, gw jadi tau perasaan kalian semua yang punya problem yang sama. Hiksss... I feel you. Stay strong.

Jerawat gw mulai berkurang walo masiiih tetep ada setelah gw pake obat jerawat Delacin T dan pake sabun muka Tull Jye. Tahun 2000. Itu juga atas saran temen mama. Dan alhamdulillah cocok. Dulu sih ngga tau samsek kalo Tull Jye produk untuk nginclongin muka, ngga kepikiran tuh namanya mutihin muka, muka bersih dari jerawat aja udah cukup lah. Dan selama gw pake Tulljye juga perasaan muka gw ngga jadi putih ya iyalah secara gw kan cuma pake sabun mukanya aja.
Mulai umur 22, saat muka udah mendingan, gw mulai pake olay sampe entah kapan gw lupa. Daily moisturiser spf 15 yang tutup warna hitam. Alhamdulillah cocok, muka gw jadi bersih, laluuuuu dia ganti formula. Entah kenapa gw benci banget sama produk2 yang ganti formula. Ya gw tau deh itu pasti dimaksudkan untuk lebih baik, tapi entah kenapa muka gw kalo udah cocok 1 produk dan kemudian dia ganti formula, pasti muka ngga mau nerima. Ini udah kejadian di olay, sabun muka biore, body lotion Nivea (eh ini mah badan yah) yang mana tadinya cocok banget, ganti formula, lalu jadi musuhan alias ga cocok banget, muka bukan bener malah gradakan. Hiksss.

Udah tuh yah, pas umur 22 jerawat gw udah mulai mendingan, walo tetep pasti adalah satu dua. Perawatan muka juga ga yang aneh, gw sadar muka gw sensi jadi mesti super hati-hati banget milih produk perawatan. Jadi selama bertahun-tahun muka gw cuma kena sabun muka, moisturiser olay, dan bedaknya pun dari gw SMP kelas 3 sampe awal gw nikah masih tetap sama.... BEDAK TABUR BELIA. Belia tuh produknya Martha Tilaar khusus untuk anak ABG. Gw setia banget pake sampe akhirnya dia menghilang dari peredaran. Setelah Belia hilang, gw ganti pake bedak tabur jerawatnyanya La Tulipe. Alhamdulillah cocok. Sebenernya pengen banget pake two way cake tapi pernah nyoba yang ada muka gw ngamuk. Beruntusan parah. Ga cocok 😢
Pernah juga coba olay cream malamnya, karena perasaan ngga ngaruh, jadi berhenti begitu aja.
Oya gw juga pernah pake produknya Eva Mulia, tapi lagi-lagi karena ngga ngaruh, berhenti juga.
Pernah juga ikutan pake produk gaje, ikutan temen krn naksirrrr liat mukanya kinclooooong benerrrrr. Bener2 yang namanya kinclong to the max. Nyamuk aja kepleset.
Tapi thank God gw cepet2 sadar, apa gunanya muka kinclong kalo ga sehat dan bikin penyakit. Jadi ngga sampe abis itu produk, gw berenti. Duuuh tobat deh pake produk2 kaya gitu lagi.

Trus tahun 2014 gw mulai kenalan Sama Theraskin, cocok2 aja sih secara dia juga mild kan. Cuma gw ngga suka sama suncarenya. Jadi gw tetep pake sunblock parasol aja. Oh iyaaa... Untuk sunblock gw setia pake parasol krn cocok. Ga bikin gerah, makin berminyak atau jerawatan. Segitu aja gw udah bahagia. Gw pake entah udah berapa lama, lupa. Tapi sejak Juli 2016 gw pindah ke Skin Aqua UV moisture milk spf 50+ pa+++. Pindah karena spf nya lebih tinggi dari parasol. Daaaan alhamdulillah cocooook banget. Sejauh ini, ini sunblock yang gw suka. Fav lah. Semogaaa dia gak ganti formula yaaah.

Kembali lagi ke krim2an. Setelah cocok pake theraskin, sampe sekarang gw belom ganti-ganti lagi. Masih tetep pake. Cuma serum aja yang masih ganti. Kemaren itu gw nyoba pake serum wardah yang kemasan kaca ungu, alhamdulillah cocok. Trus pas dia habis, gw ganti nyoba serum gold nya NuSkin Bright (tenang, dia terdaftar di bpom kok). Gw baru nyoba 1 minggu, sejauh ini muka gw ngga ngamuk, ya berarti dia cocok deh.

Dan selain pake krim2 juga serum, sekarang gw lagi suka maskeran. Merk masker yang udah gw coba: garnier, mustika ratu (pastinyaaaa), ovale, nu face, ovale bedak dingin, aubeau, udah deh kayaknya itu aja. Gw ga pernah nyoba masker2 yang beli online. Yang tersedia di rak pas gw lagi belanja bulanan aja yang gw pilih.
Alhamdulillah juga, masker2 itu cocok2 aja dimuka. Yang gw rasa, makin gw berumur muka gw udah ga terlalu manjaaaaa kaya dulu yang dikit2 cranky, kebanyakan makanan berlemak, ngamuk, kena debu kebanyakan, ngambek, apalagi sampe salah produk, dia dramaaa. Sekarang dia lebih santai, kalo ga cocok paling gatel2, atau geradakan dikit yang mana gak lama dia sembuh sendiri.
Hhhmmm... Ini artinya muka gw mulai mengering apa gimana ya. Itu makanya walo muka berminyak gw tetep pake pelembab.

That's it. Segitu deh cerita tentang kulit muka sayah. Buat kalian yang masih bertempur dengan jerawat, tetap semangaaaat. Jangan tergiur pake produk gaje, jangan di facial (muka jadi bolong) , jangan dipencet, cari produk yang mild aja. Banyak doaaaa. Percaya deh nanti mereka hilang sendiri kok. Ganbatte!!!

Thursday, February 2, 2017

Cerita Rambut

Seinget gw, sejak gw nikah gw ngga pernah berambut panjang (panjang versi gw itu: melewati leher) selalu pendek dan pendek. Shorter better lah istilahnya. 3bulan sekali mesti potong rambut. Lewat dari itu gw bisa uring2an. Gerahhhh. Apalagi gw tipikal cewe pemalas, malesbanget ngurusin rambut. Selama ini perawatan cuma keramas tiap hari (yang mana ini kebiasaan buruk. Bikin rambut jadi ijuk. Jangan ditiru) dan kalo mood paling creambath aja di salon. Udah, gitu doang. Kebayang kan gimana rupa rambut gw. Untung aja pendek jadi ngga keliatan jeleknya.
Jenis rambut gw itu dibatangnya berminyak tapi ditengah dan ujungnya kering. Ya karena itu tadi di shampo tiap hari. Gimana ga kering.

Nah kira-kira 3bulan yang lalu tetiba gw kok niat manjangin rambut. Iseng aja sih. Pengen sekali-sekali walo udah ibu-ibu tapi berambut panjang. Ngokkk.
Nah, rambut panjang berarti kan perawatan. Makanya setelah punya niat itu , gw mulai deh pakein rambut gw vitamin. Ga susah-susah, gw pakein ellips aja yang murce (ha!) dan gampang didapet. Di minimart bejibun. Gw pilih yang warna hitam. Pernah gw pake yang pink dan kuning tapi kayaknya kurang nampol dirambut gw. Kalo gitu baiklah gw ttp pake yang hitam.
So far, gw ngga ngerasain perubahan berarti selain rambut gw jadi ngga terlalu ngembang dan lebih gampang diatur ya, klaimnya bisa mengkilatkan menyuburkan dll gw ngga tau karena ngga ngeh. Kalo soal subur, rambut gw emang lumayan tebal, nah soal mengkilatkan gw ngga tau banget krn itu harus orang lain yang liat.
Sejauh ini gw udah lumayan bahagia pake ellips, dan masih terus berlanjut. Walo ngga menutup kemungkinan pengen coba yang lain. Tapi gw rasa gw akan tetep balik pake ellips walo gw udh pindah merk lain, simply karena gampang didapetnya itu aja sih.

Trus, karena gw niat manjangin rambut, jadi gw ngga mau creambath lagi. Lho? Iya, rambut gw kalo panjang itu rada gampang rontok, dan gw ngga mau memperparah keadaan. Jadi gw pindah ke ke masker rambut aja. Yaaah krimbat boleh lah sekali-kali kalo kepala rasanya udah berat aja. Kalo rutin, jangan yaaa.
Untuk merk hairspa gw pilih makarizo yang salon daily. Udah gw beli tapi belum gw coba. Nantilah gw update sebulan lagi setelah rutin pake.
Yang gw pake sekarang ini baru shampo makarizo hair energy dan moisturizer nya.
Gw ganti shampo dari clear ke makarizo karena pengen shampo yang ngga bikin rambut kering.
Kesan gw pake makarizo shampo dan moisturizer nya, rambut gw jadi gampang diatur, dan lemas. Udah. Gitu aja.
Sebenernya harapan gw soal rambut ngga muluk. Asal dia sehat dan gampang diatur, gw udh bahagia. Apalagi kalo sampe dia berkilauan yah, hihi. Aamiin.
Tadinya kepikiran untuk maskeran pake santan. Santan asli ya bikin sendiri. Tapi kalo rambut udah lemes begini ditambah pake masker santan apa ngga lepek ya nanti hasilnya. Tapi gw mau nyoba sih. Tar deh gw update lagi kalo udh nyoba.

Begitulah cerita rambut saya kali ini, semoga rambut gw selalu sehat dan bahagia kaya orangnya 😁

Wednesday, February 1, 2017

Cerita Hangat Dari Juli 98

Gw mau cerita salah satu momen yang kalo dibahas bikin hati hangat ah,
Kalo ga salah di blog ini ada beberapa kali gw mention kalo dari jaman gw SMP kelas 3 gw tuh cinta banget sama sepakbola. Khususnya team Italy. Setiap minggu malam gw rutin nonton liga Italy di RCTI, trus kalo ada UEFA cup, Champion Cup, EURO cup, apalagi World Cup udah pasti nonton.
Nah waktu gw SMP ade gw masih umur 6 th, dia blom ngerti bola. Tapi pas gw udah mau lulus SMIP dia udah ngerti banget. Cuma kita beda pilihan, dia suka liga Inggris. Dan MU. Sedangkan gw cinta Milan. Untungnya itu liga, beda hari yah. Inggris malam minggu. Italy malam senin, jadi kita ga pernah drama rebutan channel. Dan aseli ini gw baru sadar sekarang hahahha. Sebenernya kalopun emang rebutan, ga bakalan drama juga sih, soalnya TV juga ada 2, walopun yang 1 cuma 14inch 😂

Dan namanya liga, pasti nanti ada pertandingan antar klub yang tingkat lebih tinggi, macam uefa dan champion, nah itu kita nonton barengan. Biasanya jadwalnya sekitar jam 2 pagi. Dan pasti juga kita nonton barengan.

Nah, ini dia inti dari cerita kali ini (hadeuh itu berarti diatas baru prolog, Dha? Ecapedey 😓)
Jadi setiap ada pertandingan jam 2 pagi, mama selaluuuu bela2in sediain camilan buat kita. Ya kopi, snacks, dan kalo momennya world cup itu mama malah ikutan begadang nonton sambil bikin mendoan, pisang goreng, pokoknya camilan yang dimasak mendadak dulu. Terharuuuuu 😭😭😭😭
Momen kaya gini ngga akan mungkin bisa gw lupakan sampe gw mati.

Dan dari sekian banyak momen itu, ada 1 momen lagi yang... Rasanya gw akan bahagia banget kalo bisa mengulangnya lagi berkali-kali.
Tahun 98 kan World Cup, pas malam final kebetulan bude dan 3 sepupu2 gw dari samarinda liburan disini. Ade gw dan sepupu2 juga gila bola. Mama suka nonton pertandingan, papa suka, bude juga suka, jadi bisa kebayang kan malam itu rumah kita gimana ramenya. Gw lupa waktu itu mama bikin apa aja, yang gw inget kita semua teriak-teriak gak karuan. Dan mengutuk Ronaldo de Lima udah kaya apa tau (maafkan kami ya. Tapi gw rasa seluruh dunia mengutuk Ronaldo saat itu)
Kalo nonton bola bareng rasanya ga sreg kalo ga ada 2 kubu yah. Kita juga ada 2 kubu. Mama papa mah netral hihi. Bude dan gw pegang Brazil. Ade gw dan sepupu2 pegang Prancis. Dan emang akhirnya menang Prancis (yang mana sampe hari ini kemenangan ini masih kaya kontroversi kaya ada udang dibalik peyek, katanya mengangkut konspirasi tingkat yang lebih elit. Ah entahlah. Tapi emang liat performa tim samba saat itu rasanya pengen gw tampar n bejek2 buang ke sumur lobang buaya. BENERAN. Baper sampe sekarang deh)
Walo jagoan gw kalah, momen saat itu bener-bener jadi salah satu hari yang membahagiakan. Mungkin karena saat itu secara keseluruhan gw juga lagi ultra bahagia. Saat itu, gw baru aja lulus SMIP dengan nilai memuaskan (yang mana ini diluar dugaan haha, karena untuk yang namanya belajar sekolah gw gak pernah merasa berusaha sekuat tenaga tapi semau yang gw mau), gw juga diterima jadi mahasiswa UI (yang ajaibnya, teman sekelas gw di SMIP juga banyak yang diterima dijurusan yang sama!) , liburan gw panjaaaang 3 bulan bok, dan gw baru aja reuni an sama keluarga besar di rumah eyang gw di salatiga jadi kita semua bude pakde tante oom semua sepupu pada ngumpul, aaahhh syenangnyaaaaaa. Kayaknya ngga ada hal sedih deh pada waktu itu. Semestakung lah. Hidup bahagia!!!
Nulis hal diatas aja bikin gw bahagia banget. Merasa beruntung banget bisa punya kenangan indah sama keluarga.

Seiring berjalannya waktu, gw udah ngga rajin lagi nonton liga italy dann makin ketinggalan dan kemudian lupa begitu aja soal bola. Yang gw inget, terakhir gw ngikutin itu tahun 2002. Setelah itu, tewas sudah. Eh ngga ding, world cup tahun 2010 gw masih ngikutin walo yang gw teriakin bukan lagi pemainnya tapi Leonardo DiCaprio yang waktu itu ikutan nonton lalu disorot kamera dan kemudian jadi trending topic dunia di twitter hahahaha.

Ya begitulah ceritanya. Manis bangettt buat dikenang. Kebersamaan dengan keluarga itu memang priceless. Semoga kebahagiaan itu selalu ada di keluarga kita semua. Kebahagiaan itu pilihan. Apapun keadaannya, baiknya kita lihat dari sisi positif. I choose to be happy. Yeay!!! 😘 😘

Kabar Dari Aku

Udah lama ngga ngisi blog dg cerita sehari-hari. Abisnya kayaknya ngga ada yang penting atau malah sebaliknya setiap saat penting, jadi kebanyakan atau malah sebaliknya ngga ada yang perlu ditulis (bingung yah kalimatnya)

Well, Alhamdulillah life is so far so good. Anak-anak sehat, andri sehat, mama papa sehat, akuh sehat. Cuma mereka ini yang bikin hidup gw tenang, sejauh mereka baik-baik saja, itu berarti hidup gw juga baik-baik saja. Semoga kita semua selalu sehat dan bahagia ya, AMIN.

Kabar AllodyaKitchen juga alhamdulillah semakin baik. Semakin banyak yang kenal. Dan semua masih gw kerjakan sendiri (kecuali cuci bekas perkakas hehe) dari mulai balas orderan via WA, belanja bahan, timbang dan eksekusi bahan, dekor, antar (bareng Andri) . Alhamdulillah. Semoga selalu sehat dan semangat, AMIN.

Kehidupan sehari-hari alhamdulillah lancar, kehidupan bertetangga alhamdulillah lancar, mulai bulan Januari kemaren setiap senin rabu jumat sore dirumah ada pengajian anak-anak. Sebayanya Kenzie.

Udah deh kayaknya sehari-hari cuma begitu aja. Soal drama, ya pasti kadang aja ada, namanya manusia hidup yah, drama pasti ada, tinggal gimana menyikapi aja.
Dan... Semakin kesini (tepatnya semakin gw berumur. Bukan tua yah xixi) kayaknya gw semakin santai menghadapi drama.

Belom lama gw bilang ke Andri "kalo orang lain mungkin sedih jadi tua, kayaknya kalo aku kok ngga yah. Kayaknya makin aku tua, hidup malah makin enteng, dulu tuh parno-an, over thinking, gampang stress dll, sekarang justru santaaaiii ngadepin semuanya"
Andri jawab, ' semua tergantung orang itu mau gimana sih, Mi.

Hahaha nyebelin yah, gw udh ngomong banyak dia cuma nimpalin kaya gitu.
Tapi intinya sih maksud dia, hidup itu pilihan dari mana kita mau memandang. Semua tergantung perspektif.
Baguslah kalo makin lama hidup makin wise, ngga berjalan ditempat aja. Ini soal pikiran yah.

Makin lama hidup semakin dibawa santai, yang gw rasain, hidup makin enteng, dan makin selektif pilih teman. Karena males drama. Makin menjauhi manusia-manusia beraura gelap atau negatif. Kedengeran egois yah? Yah begitulah. Gw udah lama ngejauhin orang yang kerjaannya selalu atau sering mengeluh. Friendlist gw di medsos juga udah bersih dari manusia pengeluh. Entah gw blok atau remove. Begitu juga dikehidupan nyata, kalo sekiranya orang ini banyak ngeluhnya atau banyak negatifnya sebisa mungkin gw hindari. Males dramaaaaa. Dan biar aura positif yang sejauh ini udah gw bangun ngga tercemar hihihi.

Kayaknya itu aja deh cerita kali ini. Oooh ya sebenernya ada 1 cerita lagi yang spesial, tapi lagi males ngetiknya. Tentang siapa lagi kalo bukan MRKCR. Lain kali deh gw cerita, bhayyyy 😘