Monday, January 25, 2016

Kompetisi? NO

Ngga niat atau pengen kompetisi sama siapapun kecuali sama diri sendiri.
Ngga pengen pamer kesantaian atau kesibukan.
Ngga pengen pamer ketidakmampuan atau kemampuan.
Ngga ada waktu lah buat begitu-begitu.

I walk and race in my own path. Not others.

Alhamdulillah dikaruniai Allah hati yang selooow. Ngga panasan. Adem ayem tentrem.
Soalnya saya sadar banget, diri ini bukan apa-apa atau milik siapa-siapa. Milik-Nya.
Sekeras apapun saya meminta ataaaauuuu berusaha, kalau memang bukan terbaik buat saya, ya ngga akan ada.
Jadi, apa yang mau disombongkan.
Apalagi ngarepin sama yang namanya makhluk, halaaaaah... cuma bikin capek. Hihihi.

Pokoknya mah hidup saya santai aja.
Yang PENTING dan prioritas banget adalah orangtua saya, suami saya, anak-anak saya bahagia dan sehat. Itu sudah amat sangat membahagiakan saya lahir bathin.
Hal-hal lain cuma pendukung. Bahkan angin lalu.
Saya cuma mau hidup saya berkah. Terutama buat keluarga, kalo oranglain kecipratan berkah ya Alhamdulillah. Kalo belum, ya mohon maaf.

Jadi tolong, jangan ngajakin saya kompetisi. Saya males nanggepin. Saya ngga mau capek hati. Kalo kalian terinspirasi dari saya, Alhamdulillah. Tapi jangan jadi insecure gara2 saya. Saya bukan siapa2. Ngga pantes lah saingan sama saya. Saya bukan levelnya kamu. Ngga ada apa2nya. Kalo mau kompetisi, sama orang lain aja. Kalo mau belajar, sama orang lain aja. Wong saya juga masih belajar.

Seperti saya menjalani AK sekarang, udah melewati pemikiran, diskusi plus semedi. Minta petunjuk dulu sama Allah. Trus diskusi sama suami, minta restu suami, restu orangtua, lalu restu anak-anak. Bismillah, semoga berkah. Saya mohon pekerjaan yang berkah. Karena pengen hidup adem. Males lah hidup huru hara. Capek.
Saya juga mau fokus. Ngga mau serakah. Atau mencla mencle.
Tadinya mau bisa bikin ini itu. Tapi dipikir lagi, malah jadi ngga fokus. Cuma sekedar bisa. Ngga ahli. Ngga spesialis.
Akhirnya memantapkan diri. Oke yang ini aja. Tapi digali terus, dipelajari terus, belajar, kursus, browsing googling, baca dll.
Saya udah pilih ini. Disini.

Sunday, January 17, 2016

Alhamdulillah Terimakasih Dini





Dini ini baru pertama kali order di allodya Kitchen. Langsung pesan edible birthday cake dan brownies.
Alhamdulillah feedback nya positif.
Terimakasih buat testinya ya Dini. Semoga berkah, aamiin.

Alhamdulillah

Alhamdulillah atas kepercayaannya dan challenge nya ya Allah.
Minggu ini padat pesanan. Alhamdulillah berkat doa orang-orang terkasih. Mama papa yang doanya ngga pernah putus. Doa suami dan anak-anak yang selalu menyertai aku. Alhamdulillah.

Kaget dan seneng banget dengan respon customer2 AK.
Seminggu ini ada pesanan terus. Full. Tiap hari ada pesanan birthday cake. Dan di weekend nanti ditutup dengan pesanan 36kotak brownies. Alhamdulillah.
Ya Allah berikanlah kesehatan, kemudahan, kelancaran, keberkahan dalam pekerjaanku, aamiin aamiin aamiin.

Thursday, January 14, 2016

Perjalanan Resep

Betul juga yah kalo jualan makanan itu, pasti melewati percobaan berkali-kali dulu sampe dapet komposisi yang pas.
Gitu juga dengan aku.
Awal jualan brownies, aku pake resep A. Alhamdulillah semua suka. Responnya positif.
Ditengah jalan, aku dapet resep dari mama. Sebetulnya ini resep jaduuuul. Mama pake resep ini dari jaman aku SMP kayaknya. Dan entah kenapa awal aku jualan atau bahkan dulu jaman awal-awal suka praktek bikin kue di tahun 2008, resep mama ini ngga pernah aku lirik. Padahal udah jelas jelas kue mama ini enaknya ngga ketulungan. Semua yang udah pernah nyoba pasti bilang enak.
Mama dapet resep ini dari temennya yang memang jualan kue tart. Dari jaman aku SD sampe sekarang masih terima pesanan lho. Dan tetap setia pakai resep ini. Waaah... legend deh.

Akhirnya aku coba, tapi ternyata ukurannya 'nanggung' untuk size loyangku. Jadilah aku utak atik lagi. Akhirnya setelah beberapa kali percobaan, ketemu juga yang pas. Alhamdulillah konsumen semua suka dan makin banyak yang order.

Resep ini ngga pernah ada yang sharing di grup masak atau dibuku atau dimanapun. Ini murni punya teman mama yang dimodif oleh aku. Jadi alhamdulillah ini berarti udah resepku sendiri.
Bahan-bahannya sih ngga ada yang aneh-aneh ya. Semua standard blackforest dan brownies pada umumnya. Tapi yang membedakan resep 1 dan lainnya kan selain tangan, kualitas/merk bahan yang digunakan, juga perbandingan komposisi. Nah disitulah letak istimewanya resep ini.

Buat yang ngerti etika orang berbisnis makanan, pasti setelah aku sharing tulisan ini, ngga akan email macam-macam yaaaah #kode. Hehe... saling menghormati saja #damai

Friday, January 8, 2016

Mendadak

Tadi malem jam 9:30 pas udah dikamar siap-siap boboin anak-anak, tiba-tiba datang pesanan. 8pcs untuk keesokan paginya jam 9. Ngok. Tapi tanpa pikir panjang langsung aku terima yang mana artinya harus aku kerjain malam itu juga. Oke siap dan Karena aku mesti kerja, Andri yang ngelonin anak-anak.
Buat aku yang biasa tidur diatas jam 12, jam 10 mah ya masih sore.

Aku mulai ke dapur sekitar jam 10an. Jam setengah 2 pagi alhamdulillah beres. 8pcs aku taro di cooling rack. Biar udaranya ngga terperangkap di kue. Setelah selesai, baru deh aku mandi lagi, padahal jam 8malemnya aku baru aja mandi tapi ya mandi lagi walo tengah malam, Abisnya kan keringetaaan. Mana bisa bobo deh kalo badan lengket. Jam 2 pagi bar deh aku berangkat tidur.
Paginya sekitar Jam 7an setelah urusan kaka sekolah selesai, aku mulai kasih topping brownies dan packing, dan jam 8 selesai. Siap dikirim ke Bandara Soekarno Hatta
Alhamdulillah tepat waktu.

Dan jam 1 siangnya aku mulai bikin kue lagi, buat pemesan yang sama. Dia pesan simple decor blackforest birthday cake. Dan diambil jam 9 malam. Alhamdulillah.

Aku tuh selalu seneng kalo dapet repeat order. Dan alhamdulillah customerku mostly repeat order. Makanya ayoooo dong, cobain deh browniesku. Browniesku royal topping lho. Spesialis keju tumpah. Cek instagram @allodya.kitchen aja yah buat detailnya. Maaciy

Wednesday, January 6, 2016

Asemka End of December 2015

Minggu kemarin ceritanya Andri mau ngajak kakak naik City Tour Bus/Jakarta Sightseeing Tour. Kalo Kenzie udah pernah diajak waktu mereka berdua (Andri Kenz) ngebolang. Fyi, kalo gw lagi minta me time, rehat sejenak dari ngurusin balita, Andri akan momong Kenz. Macem-macem sih acaranya, kadang diajak main ke mol; diajak keliling airport: ke hangar, ke apron, ke Airport Fire Departmen; keliling naik KRL; dan salah satunya lagi keliling naik transjakarta.

Nah itinerary kita kemaren itu: City Tour, Pasar Asemka dan Museum Sejarah Jakarta.
Rencana berangkat jam 9:30 pagi.

Hhhmmm ternyata ngaret, kita baru berangkat jam 10:50.
Trus karena udah siang, kita makan siang dulu di Soto Betawi Hasan fav kita. Kita semua sukaaaaaa banget makan disini. Ngga ada yang nolak. Hehe. Apalagi kaka, fav banget!. Kemaren aja Kaka menang duluan makan disni. Papinya kalah hahah.
Selesai makan, kita ke kalideres, parkir mobil karena kita mau naik busway.
Busway Kalideres Harmoni kemarin sepi, dan alhamdulillah lancar.
Dari harmoni kita sambung jurusan blok M, lalu turun di halte Monas, trus nyebrang ke halte Museum Nasional.

Nah... disini ini yang bikin anak-anak BT. Luamaaaaaa bok nunggunya. Mana yang nunggu juga buanyaak. Banyak anak kecil dan ABG. Maklum lagi musim liburan kan.
Jadi untuk isi waktu kita sempet masuk ke pelataran dan taman Museum Nasional. Foto-foto sedikit. Lalu balik lagi ke halte.
Dan 45menit nunggu, kenzie mulai cranky. Nanya-nanya terus. Besengut. Gelendotan Andri. Minta gendong -_-'.
Kayaknya tepat 1jam kita nunggu, bus nya baru dateng. Berebutan masuk, daaaaaaaan.... ngga kebagian tempat duduk dan zonk... sesuai aturan, ngga boleh ada yang berdiri, ya kita keluar lagi. Nunggu bus berikutnya. Nehiiiii...
Banyak banget yang kecewa sampe ada bapak-bapak ngeluarin sumpah serapah ke kernet bus nya. Oalah pak. Sedih deh saya dengernya. Itu kan udah peraturan, ngga boleh ada yang berdiri.

Sudahlahyaaaa... ngga mau lagi nunggu lama tanpa kepastian gitu, jadilah kita skip aja sightseeing tournya, akhirnya naik taxi aja ke Asemka.
Sepanjang jalan muacet. Ya iyalah bukan Jakarta namanya kalo ngga macet.
Sampe Asemka, kita liat-liat sebentar dan disatu toko aku naksir lunch box buat kaka. Aku emang udah lama mau belikan kaka lunch box yang ada tas nya tapi modelnya simple. Ngga tumpuk-tumpuk seperti yang kaka punya sekarang. Tadinya mau beli tupperware tapi mainstream bangetttt. Semua orang punya. Saya kan anti mainstream gitu orangnya, hihi.
Setelah tanya harga, Rp.120rb. Mau langsung beli tapi masih pengen compare sama toko lain. Jadi nanti aja deh sekalian pulang kalo emang di toko lain ngga nemu.

Sebenernya ke Asemka ini dalam rangka sakit hati beli alat tulis di Gramed. Kemaren itu cuma beli 3 pulpen, 1 pensil, isi pensil, penghapus, dan tipe ex habis 210rb. Iyaaaa. Nyebelin kan. Mending yang dibeli tuh pulpen rotring atau apa. Lha iniiii.

Akhirnya kemaren itu kita ke toko Joyko, duh ancer2nya tuh dimana yah... pokoknya disamping flyover, diruko-ruko gitu. Tapi flyover yang diujung sana yah, aku ngga tau alamat pastinya.

Disana kita beli pulpen 1 joyko lusin 32rb, pensil joyko 1 lusin 10rb.
Lalu kita ke toko disampingnya.
Beli penghapus joyko 2rb/3pcs, type-x @5rb, post it 18rb, glue stick joyko (lupa harga).
Abis dari situ, andri ngajak makan Batagor. Kita beli 2 porsi @10rb. 2 gelas ss kacang hijau @5rb. Aqua @4rb.

Selesai ngemil, kita balik arah. Kembali ke toko yang jual lunch box tadi sambil sepanjang jalan liat-liat siapa tau ada yang jual lebih murah. Tapi sayangnya ngga ada.... ada yang jual lunch box nya tapi ngga jual tasnya. Yaaah males ah.

Sampe deh kita balik lagi ke toko pertama, nanya apa bisa disc. Dikasi disc 5rb saja ternyata. Trus kita beli 1 set alat tulis gitu. Isinya kostak pensil kaleng, pensil 2, rautan, penghapus, dan kemasannya juga bisa berfungai untuk tempat pensil.
Biasanya ini untuk isi goodybag ultah gitu deh. Harganya 20rb/piece. Karena kita ambil 3, untuk ponakan juga. Jadinya dihitung pake harga grosir 16rb/piece. Lumayaaaaan :)

Selesai dari situ. Pulang deh. Oya sempet liat ada yang jual plastik OPP dibawah flyover. Aduuuuh plastik opp tuh susaaaah dicarinya. Di Tangerang malah ga ada yang jual. Aku pernah nyari kan tuh buat fancy cookies ceritanya. Aku tunjukin Andri itu plastik, eh dia malah nanya itu plastik buat apa. Hadeuh. Dasar kurang piknik -_-'. Dan karena aku sekarang lagi ngga perlu, jadi ngga aku beli itu si plastik. Tapi aku ciriin lokasi penjualnya. Biar kalo saatnya perlu, ngga perlu pusing-pusing lagi mau cari kemana.

Setelah itu udah deh, kita jalan kaki ke halte busway.
Alhamdulillah dapet tempat duduk 1. Karena aku mangku kenz yang ngantuk berat, kaka berdiri. Untung jarak Kota Harmoni ngga jauh. Pake busway jadinya lancar. Kalo jalan biasa sih jangan ditanya macetnyaaah.

Sampe harmoni, kita liat antrian kalideres kok puanjaaaaaang. Udah rada putus asa tuh. Andri bahkan ngajakin yang ke lebakbulus dulu, tapi pas kita balik lagi ke antrean kalideres lha kok udah tinggal 1/4antrian yang tadi. Mereka pada kemanaaa? Wkwkwkwk.
Antri sebentar, alhamdulillaaah kita semua dapet tempat duduk. Kenzie langsung aja bobo dipangkuan. Kaka juga ngantuk tapi ngga bisa bobo.
Perjalanan juga alhamdulillah lancar. No macet. Cinta deh sama busway. Ngga bikin stress. Ngga kebayang kalo kita tadi bawa mobil keliling2 begitu. Kasian Andri. Gas rem kopling mulu. Anak-anak juga pasti cranky. Emang udah bener banget deh kita perlu transportasi massal macam busway dan nanti MRT. Harusnya juga kereta bawah tanah/subway secepatnya direalisasikan.
Kalo Jakarta ngga macet, sebetulnya nyaman lho untuk di explore, karena punya banyak sejarahnya. Soal sejarah Jakarta, aku sih cinta cinta cintaaaaa banget. Berbanding terbaliklah dengan Jakarta masa kini. Bahkan dulu pernah gw mikir, jangan-jangan gw ini dulu reinkarnasi noni belanda, hihihihi (maunyaaaa) padahal jangan-jangan gw ini reinkarnasinya budak dari Bali di jaman VOC, lol.

Tuesday, January 5, 2016

Awal 2016

Udah masuk 2016
Seperti biasa, ngga punya goal apa-apa ditahun ini. Cuma harus lebih baik dari tahun sebelumnya. Bukan hidup tanpa tujuan, tapi lebih ke takut jadi jinx aja sih. Soalnya yang udah-udah tuh begitu. Jadi ya kalo emang punya goal, never tell to anyone. Keep in mind aja.

Mending flashback ke 2015 yuk.
Tahun 2015 ini tahun yang manis buat aku.
Karena, aku ketemu passionku. Dan bisa punya bisnis dari situ. Pekerjaan yang enak itu kan adalah hobby yang dibayar. Alhamdulillaaaah.
Lalu di tahun ini aku juga alhamdulillah bisa liburan ke kampung halaman dan kota lain walo singkat. Terakhir kali kita mudik itu tahun 2013. Pengennya sih tiap tahun ya... aamiin.

Ditahun ini juga aku sedikit-sedikit mulai jadi manusia egois. Kemaren sih udah egois. Tapi mulai Februari kemaren, aku memustuskan untuk lebih lebih egois.
Pastinya adalah sebabnya. Ngga perlu aku share. Tapi dari situ pula hidup aku lebih tenang. Ngga banyak drama sinetron. Aku udah memutuskan beberapa jembatan yang connect ke hal-hal yang ngga penting2 amat dalam hidup aku.
Lebih baik aku fokus buat diriku sendiri dan orang-orang yang memang tulus menyayangi dan membutuhkan aku. Lain daripada itu, ke laut aje hihihi. Less stress, bok.

Pokoknya tahun 2015 itu tahun maniiisss buatku dan semoga tahun-tahun kedepan juga jauuuh lebih manis lagi. Aamiiiinnn.