Friday, August 19, 2016

Umur udah thirty something even almost forty so please stay away from me deh kalo ngajak2 gaul yang ngga penting. So last decade banget dehhhh... kemana aja gitu pas muda duluuuu. Kurang bahagia kali yak? Scr pas udah emak-emak kok baru melek, Eeyymmm.

Makin tua kita makin tau lho rupa-rupa manusia.
Dan buatku sih, emang makiiinnn selektif milih temen.
Jujur ajah, temenku superrrrr sedikit. Tapi beherkuwahlitazzzz doooong. Hehhee #peluuuk
Haregeneeee masih temenan sama orang yang bawa aura dan pengaruh negatif/mudharat? Hempasssss manjahhh hihihi.

Iya, aku emang milih2 temen. Dari duluuuu.
Tapi NO SARA yaaaah.
Kebetulan sekarang sahabat2 aku non muslim semua. Dan itu kebetulan kok. Yang 1 Chinese Chatolic. Dan kita udah sahabatan 20thn. Hebat kaaaan. Dia tauuuu aku buanget. She knows me really really well. Malah kadang dia lebih tau aku daripada diri aku sendiri. And so do i about her.
Mungkin kita jodoh yaaah.
Suami kita namanya SAMA. cuma beda 1 huruf. Suami dia namanya Andris. Suami ku Andri.
Anak kita juga umurnya beda beberapa bulan aja.
Anak kita juga sepasang. Lelaki perempuan.
Tugas kita juga skg sama. Jadi ibu rumah tangga.
Aduh pokoknya udah kaya jodooooh padahal kita rencanakan juga ngga lhooo. Hebat ih.

Dia ini udah masuk kategori sahabat sejati. Kenapa? Ya karena udah terujiii lah. 20th bok.
Suka duka udah kita lewatin.
Ketawa bareng, nangis, berantem, diem2an berbulan bulan, komplit lah kaya suami istri xixixi.
Dan, yang aku suka, dia ini tulus. Ngga main nusuk dari belakang. Dia bilang aku A ya A. B ya B.
Ngga pernah tuh dia menyetujui keputusan aku semisal keputusan itu nanti bikin aku masuk jurang.
Jangan salaaaaah... ada lhoooo temen yang setuju2 aja tapi sebenernya dia lg njerumusin kita. ADA BANGET. Aku punya temen macam ini. Dulu sahabatan tapi suka nusuk dari belakang. Untung sekarang udah selamaaaat deh.

Sama dia, aku bisa menelanjangi diri dari A sampe Z. Maksudnya aku bisa jujur sejujur jujurnya ttg diriku. Dari kebaikan sampe keburukan terburuk aku, dia tau. Dan... hebatnya; Dia ngga pernah nge judge ataupun mundur selangkah menjauhi aku. Hikssss.... i'm so lucky to have you in my life, my dearest bestfriend.
Dia menghormati aku. Menghargai segala keanehan aku. Disaat yang sama juga bisa noyor kalo aku keterlaluan.
Dia selalu mau aku sukses. Dia ngga mau aku jatuh. Selalu semangatin. Begitu juga sebaliknya.

Begitulah, itulah teman saya. Sahabat saya. Aku lebih suka berkawan sama orang yang pembawaannya selalu positif. Selalu optimis. Auranya positif. Bicaranya positif. Disaat yang sama juga tetap rendah hati.
Tipe-tipe: yg pengeluh, yg dikit-dikit ngomongin duit (baik yang merasa tajir atau merasa miskin. Sama aja) yg tukang gosip, yg cekakak cekikik dipermukaan aja, yg emak2 hedon yang kerjaannya cuma ngabisin duit suami, blacklist!

Malessss bahas bahasan datar kaya gitu. Ngga kelas banget. Ciyeeeehhh hehehe.
Apalagi kalo sukanya ngebanding-bandingin anak atau kehidupan. Hahahahha hellooooow, get out of my chair!!!

So please, kalo kalian merasa salah satu dari yang aku omongin diatas, mending jauh-jauh deh.
Kita sendiri-sendiri aja.
Aku ngga tertarik temenan sama kamoooh. Beneran deh. Hidup terlalu berharga buat hal-hal picisan kaya gitu.
I stay away. YOU stay away. And everybody will HAPPY. okay?!

Memang, dg aku terlalu selektif pilih teman dan pertemanan, kesannya jadi kaya ngga punya temen.
Tapi pilih mana hayooooo.... daripada terkesan punya buanyaaaaaaak temen (ikut genk ini itu, perkumpulan ini itu) tapi cuma sekedar temen dipermukaan. Atau temen sedikit tapi sampe ke hati?
Kalo aku sih milih yang no.2 laaah. Sedikit tapi sangat berkwalitas.

Makanya kebanyakan temen-temen ku itu adl temen masa lalu. Jaman SD, SMP, SMA, Kuliah. Jaman udah emak2 malah ngga ada yang deket. Berteman hanya sekedarnya aja. Ngga deket. Akunya sendiri yang jaga jarak sih memang. Apalagi sama tetangga. Jujuuuurrrr, ngga mau terlalu dekat. Aku males punya masalah. Bukan pengecut yah, cuma sekedar jaga-jaga aja maksudnya. Berteman dipermukaan sajah aku rasa udah cukup. Ngga perlu kupas tuntas. Karena kalo kupas tuntas aku udah tau mesti lari kemana.
Malesss bgt curhat-curhatan sama tetangga. Ngga perlu lah.
Apalagi gosip-gosipan.
Don't be fooled, if they gossip to you, they'll be gossip about you!

Wednesday, August 17, 2016

Ini

Tes

Thursday, July 14, 2016

Wednesday, May 4, 2016

Egg Tart

Sebetulnya udah beberapa kali praktek pie susu/egg tart/rhum tart/milky pie atau apapun sebutannya deh (lain daerah lain nama tapi sebetulnya basicnya ya sami mawon podo wae 11-12).

Egg tart itu kan sering banget ya ada di isian snack box.
Dan aku suka. Jadi pasti aku icip. Tapi seringnya.... (maap) ngga sesuai seleraku.
Entah kulitnya yang ngga renyah, malah cenderung lembek. Atau malah sebaliknya, keras. Atau isiannya yang ngga maknyus. Atau isiannya kelewat tipis sedangkan kulitnya tebel banget plus ga enak pula (yang terakhir ini paliiiing ngga suka). Pokoknya ngga sesuai harapanku lah.

Tapiiiiiii... ada tetangga mama yang jago (!!!) Banget bikin egg tart. Aduuuuuuh bener-bener deh, egg tartnya JUARA!
Kulit/crust nya itu lumer dimulut. Ngga pake gigi, pake lidah aja udah hancur. Saking lembutnya. Makan crust nya aja udah enak bangeg. Lalu, fillingnya ituuuu... huhuhuuuu... mana banyak, tebal, nyusu, gurih, ya allah... egg tart ini surga mulut banget deh. You must try! (Lucky me yg tetangganya yah, sering dapet, hihihi :))

Nah, karena aku suka. Aku praktek dong beberapa kali. Pertama pake resepnya si A. Salah satu top foodblogger. Hasilnya... zong!
Lalu praktek lagi pake resepnya salah satu klub masak terkenal dan terbesar di Indo. Hasilnya juga Zong.
Ga ada yang seenak buatan tante Herry. Jauuuuh.

Aarrghhh bete.

Akhirnya aku tanya langsung aja ke si tante.
Pas kebetulan blio ini arisan dirumah mama, aku samperin lalu memohon
"TANTEEEEE..... AJARIN SAYA BIKIN EGG TART DOOOONG"

Lalu blio berkata "ya elaaaaah... gampaaaaaang. Sini, mana sini kertas, sama pulpen"
Sret sret sret.
"Udaaah... gitu doang"

Gw melongo liat si resep
"Serius tan ini aja?"
"IYA, THIRDAAAAA"
HAHAHHAHAHA

Ya ampun yah... secaraaaa gitu lho. Resep lain tuh ribet deh.
Ini resep tante praktis daaan hasilnya luar biasa maksimal. Te O Pe Be Ge Te !!!

Dan kemaren, aku praktekin dong.
Dan hasilnya...
Perfecto!!! Ya iyalah. Wong resepnya juga woke.

Alhamdulillah yah. Akhirnya bisa bikin egg tart sesuai selera saya. Yeay!!!! Syenangnyaaaaa.
Terimakasih Tante Herry semoga resepnya bikin berkah selalu buat tante sekeluarga.

Bentar lg pasti ada yang menye2 ke gw minta resep ini deh.
Hhhhmmm...
Copas kok rauwis uwis sih mbaaa. Hadueh.
Mbok ya kreatif dikit gitu lho. Ngga semua-mua di saya dicopaaaaas bar bar.
Ampun deh.


Friday, April 15, 2016

My Very First Thousand Layer Cake aka Lapis Legit




Jadi kemaren setelah aku kursus lapleg/lapgit/LL (singkatan dari lapis legit bok, hehe) aku pasang hasil kursus di bbm. Dan Andri copas.
Lha ndilalah kok 2hari kemudian ada pesanan dari temennya.

Haduh... paniklah aku. Ya aku belom bisa sanggupin karena aku blom praktek sendiri.
Ngeri-ngeri sedap emang kalo praktek LL karena bahannya yang ngga main-main.
Aku sih sebetulnya udah niat bulat harus praktek, tapi entah kapan, dan karena udah ada pesanan mau ngga mau prakteknya dipercepat.

Untuk trial aku pake 1/2 resep dulu. Biar kalo misal ngga sukses, nyeseknya ngga dobel-dobel. Bayangin dong, 1 resep itu pake 34butir/600cc kuning telur, butternya dan margarinnya total setengah kilo. 100ribu lebih melayang ke tong sampah. Siapa yang ngga nangisss? Huhuhuuuu...

Aku praktek 1/2 resep dg kuning telur 17 butir, butternya aku ganti merk corrman (harusnya kan wysman) lumayan menekan biaya.
Aku cuma punya otang dan otrik, sedangkan waktu kursus prakteknya pake oven gas yang mana panasnya lebih maknyoz dan merata. Dan rata-rata yang praktek LL emang pake oven gas. Bahkan ada yang sengaja beli oven gas karena mau bikin LL. Wow.
Tapi aku nekat aja, bismillah. Udah niat tekad kuat dan yakin banget soalnya.

Persiapanku untuk praktek LL sendiri, selain udah dapet ilmu di tempat kursus juga googling sampe bego. Hahaha.
Dan ada 1 method di tempat kursus yang dimana-mana ngga ada yang pake.
Yaitu, semua method di inet itu mentega dikocok sampe putih/mengembang. Sedangkan di tempat kursus, mentega justru dilarang banget dikocok lama-lama. Tante cuma kocok 20-30detik. Asal tercampur rata dan melembut sedikit aja.

Galau juga mau pake method yang mana.
Tapi karena pas kursus aku jelas2 lihat dan sukses, ya aku pake method Tante Betty.

Udah tuh ya, mengingat prosesnya yang lama. Aku mengkondisikan Kenzie untuk goodmood. Karena kalo dia sampe cranky, cilaka 12 dehhhh. Manggang LL kan ga boleh ditingaaaaal, sodaraaaa.
Jadi aku prakteknya sore saat dia udah bobo siang dan aku suapin makan sore.

Bismillah. Doaaaa terus semoga dimudahkan dan dilancarkan.
Call me lebay deh gpp, tapi bukan cuma aku kok yang praktek LL selebay ini. Coba browsing, hehehe.

Mecahin telur, menyiapkan bahan, gampang lah.
Saatnya mixer telur dan gula.
Kok lama ya... sempet khawatir tuh. Karena biasanya kalo ngemixer telur 10 menit udah mengembang haed peak.
Tapi tetep mencoba sabar dan berfikir positif terus (walo hati mah tetep dagdigdug)

Alhamdulillah akhirnya lama kelamaan mengembang dengan cantik.
Setelah kental, matikan mixer dan masukkan mentega dan terigu.
Alhamdulillah lancar.

Inilah saatnyaaaa.
Siap-siap duduk cantik depan oven selama kurleb 2jam. Hiksss.

Layer pertama dan kedua masih pakai api bawah. Setelah layer ketiga dan selanjutnya pamai api atas.
Karena panasnya agak gak merata, jadi harus putar loyang beberapa kali.
1 layernya itu 2 sendok makan.
Dan itu entahhhh berapa puluh sendok deh. Hihihi.
Alhamdulillah oven listrikku bisa kerja sama. 5 menit panggang permukaan sudah kecoklatan. Ngga perlu waktu lama.
Tapi tetep boook, 2 jam aku mantengin oven.
Hhhmmm. Emang bener-bener mesti sabar sealam semesta deh kalo bikin LL.

Lapis perlapis aku oles pakai butter cair sebelum diberi adonan selanjutnya, Lapisan teratas aku hias dengan almond iris dibentuk bunga. Lumayan lah biar cantik dikit. Hihihi.

Daaan... alhamdulillaaaah selesai juga akhirnya. Deg2an sama hasilnya. Jujur aja, pas browsing2 itu selain tambah ilmu karena dapet tips trik, juga bikin stress karena banyaaaak yang gagal apalagi untuk yang pertama kali. Yang gosong lah, yang tengahnya kering kaya ga pake butter, yang teksturnya kaya dodol lah, yang butternya meleleh dari sisi2nya lah, yang lembek kaya ga matenglah, daaaan beraneka macam lagi. Stress!!!


Pas aku keluarkan dari loyang, aku liat kuenya, untuk perdana, aku udah cukup puasss. Walo permukaannya rada cemong akibat api yang kurang merata. Tapi secara keseluruhan baik. Alhamdulillaaaaah. Bisa nafas lega dan senyum lebar. Ear to ear.
Hiksss sampe terharu biru. Akhirnya ya, aku bisa juga bikin Lapis Legit.
The Queen of the Cake.
Yeay!!!!

Tuesday, April 12, 2016

BCC


Bulan maret kemaren kan aku ikut kelas Cake Special di Tante.
Kelas itu terdiri dari Japanese Cheese Cake, Blueberry Cheese Cake, Original Blackforest, dan Brownies ala Amanda.

Kalo untuk brownies ala amanda aku udah khatam lah yaaa... wong udah jualan setahun hehehe. Yang bikin penasaran ya cheese cake nya.
Walau udah beberapa kali makan dan punya resepnya dari tahun 2008 (yg Blueberry) tapi ngga punya nyali untuk nyoba. Cemen.

Beberapa hari setelah kursus, aku praktek lah si JCC.
Pede banget. Dan GAGAL dooong. Hiksss.
Adonannya kemasukan air. Jadinya bantat. Adonannya misah. Jadi itu kue setengah bantat setengah ngembang dengan syantiknya.
Masih bisa diselamatkan sih maksudnya bisa dimakan. Ya yang bagian atasnya.

Jadi gini, JCC itu kan pake teknik panggang au bain marie. Alias water bath alias rendam loyang adonan dalam air di loyang yang lebih besar. Hahaha... googling sanaaaa kalo ga ngerti.
Jadi loyang yang berisi adonan ya dicover sama alufoil. Saking takut bocor aku sampe dobel alufoil. Ehh tetep aja rembes! Ah bete deh.

Sementara liat temen-temen kursus yang lain kok pada sukses, tapi mereka praktekin yang BCC. Duh jadi ngiler jugaaa. Secara kenanganku dg BCC itu menyenangkan bangeeet. Pertama kali makan tuh aduuuuh seventh heaven deh. Itu oleh-oleh dibawa oomku dari tanteku yang tinggal di Bali. Itu aseliii rasanyaaaaa. Bakery-bakery macem breadtalk gitu lewat banget lah.

Pengen praktek tapi takut rembes kaya JCC lagi, hiksss.
Googling lah cara au bain marie yang lain. Dan aha! Ketemu cara lainnya.
Jadi au bain marie yang ini, loyang adonan ngga langsung bersentuhan dengan air. Tapi loyang berisi adonan diletakkan di rak atas yang rak dibawahnya diletakkan loyang berisi air. Yeay!!! Kayaknya cocok nih aku sama method yang ini. Ngga ada resiko adonan kena rembesan air.
Siplah. Langsung eksekusi
Daaaaan....
Well done!
Walooo hasilnya kurang rapi. Perdana geto lhooo, tapi alhamdulillah rasanya sangaaaaat memuaskan.

Setelah foto-foto. Pasang deh dijadiin PP.
Alhamdulillah langsung dapet pesenan. Yeay!!!
Blueberry cheese Cake nya aku hargain 150rb. Diameter 18/20 sama aja cuma beda loyang. Adonan sih sama persis.
Yuuuk dipesen

Friday, April 8, 2016

Lapis Legit Course



Jadi aku ini selain suka banget makan brownies, bolu gulung, juga suka lapis legit.
Daaaan, lapis legit terenak yang pernah aku makan itu buatan kakaknya tante Har yang punya toko kue di MegaMal Batam. Yang dijual 1 kotak 20x20cm seharga 500ribu pada tahun 2007. Cateeet... hehe. Entah sekarang harganya berapa deh.
Itu rasanya bener-bener bikin melayang. Eh bener ngga lebay deh aku. Kalo makan kue lapis legitnya tante itu, rasanya dunia jadi indaaaaah banget. Mata sampe tekerjap-kerjap. Hahaha kok makan lapis legit aja sampe beda tipis sama orgasme yak wkwkwkwk.

Eniwei... walo aku suka, tapi ga berani eksekusi!
Aku nih kalo soal praktek kue, orangnya parno an. Terutama yang pake bahan premium yah. Takut gagal. Macem lapis surabaya gitu deh. Buanyak telur.
Yang cuma banyak telur aja aku parno apalagi plus ini pake butter wysman? Dobel parnoooo huhuhu.
Lapis legit itu pake 34kuning telur dan butter wysman setengah kilo. Kebayang ga harga modalnya? Bisa 150rb an sendiri. Kalo gagal? Bukan cuma nangisssss. Tapi bunuh diri (yakaleeee) harakiri. Malu sama anak n suami. Ahahhaa lebeeeeeeei.

Nah kemaren pas ikut 3x kursus kue. Peserta nya rata-rata udah pada ikut kelas lapis legit. Dan menurut mereka lapis legit tante Betty (guru kursus eykeh) mantaaap. Bahkan punya Holland aja kalah.
Eh ada lho murid tante betty yang kalo imlek terima pesanan lapis legit sampe 200 kotak. Dan dia jual 500ribu/kotak. Mantaaaaap. Aku ngobrol sendiri sama orangnya. Wih keren banget deh. Lapis legit thok pesenan sampe 100juta. Keren!!!

Denger itu semua, jadi makin penasaran dong aku. Mau ahhh ikut kursus lapis legit tante Betty.
Dan kemarin pagi adalah saatnya.
Alhamdulillaaaaaaah.

Kursus dimulai jam 9.
Sebelumnya aku titip Kenzie di papa. Dan ternyata mereka ke Bogor naik Kereta. Hahaha. Itu Kenzie yang minta sendiri. Hadeuh. Ke Bogor naik kereta, disana cuma ke Kebun raya, kasih makan rusa. Trus pulang lagi. Anak ini emang suka banget sama alat transportasi. Anak lelaki kali yaaaa. Hehehe.

Sampe di Tante Betty masih jam 8:45 dan karena aku blum sarapan, aku sarapan dulu. Makan bubur ayam.

Jam 9 teng kursus dimulai.
Timbang, mixer, aduk, catat-catat, panggang, dll.

Yang aku suka disini, tiap kursus dapet banyak ilmu baru. Bukan cuma soal materinya. Tapi karena ketemu banyak orang, jadi banyak berbagi pengalaman. Yang mana biasanya ada aja lho peserta yang udah punya toko kue atau pengalaman banyak, mereka ga pelit kasih ilmu atau apalah yang bisa diambil untuk bakulers pemula seperti sayah :)
Peserta kursus kemaren ada yang berumur 55tahun dan 53 tahun. Mereka berdua ini sama-sama peserta kursus tante dari jaman baheula. Dari tahun 90an. Dari anak mereka masih TK sampe sekarang mereka udah punya cucu. Hebat ih. Salut sama semangatnya. Dan mereka sekarang udah punya toko kue.

Tiap kursus itu selalu menyenangkan. Ketawa terus hihihi apalagi pesertanya sering ketemu yang kita udah kenal. Berisiiik deh kelas jadinya. Tapi tetep serius sih. Serius santai lah.
Btw setelah lapis legitnya keluar dari oven, duuuh itu aku pandangin terus xiixi. Sambil ngebayangin itu kue harganya 350rb-500rb hahahah. Sampe temenku bilang "aduh thirdaaaa jangan dipandangin terus hahaha"

Walopun lapis legit itu baru enak dimakan setelah nginep, aku tetep ga sabar deh untuk nyicip. Alhamdulillah5 dapet cicipan 4 potong dimakan ditempat dan 1 box untuk dibawa pulang.

Rasanya? Emang maknyooozzzzz sodara-sodaraaaa. Moist banget. Lembut gurih harum aduuuh pokoknya beneran harus segera aku praktekin ini mah.
Untuk pertama praktek aku mau coba setengah resep dulu. Trial success yaaaa, aamiiiiin.

Update:
Setelah 2 hari nginep, ternyata kue lapisnya bener-bener endeuussss endolitak endang bambang gulindang, sodaraaaa. Mamaku bilang lebih enak punya tante Betty daripada punya kakaknya tante Har. Punya tante Betty bener-bener juwaraaaak!!! Duh tante betty... loph you phulll laaah pokoke.